10 Relawan TAGANA Banten Distribusikan Bantuan Untuk Masyarakat Palu dan Donggala

10 Relawan TAGANA Banten Distribusikan Bantuan Untuk Masyarakat Palu dan Donggala

0 165

DetikBantencom, SULTENG – 10 Relawan Tagana Provinsi Banten terus menerus droping bantuan dan logistik makanan di beberapa titik daerah yang mengalami Gempa dan Tsunami di Sulawesi Tengah, dalam droping bantuan logistik dan makanan tersebut melalui jalur laut.

Ketua Koordinator Relawan Tagana Banten Abu Salim pada detikbanten mengatakan, Dimulai jam 06.00 Wita, Seluruh Tim terbagi di Dapur Umu, dan pengelolaan serta pendistribusian paket logistik begitu juga di perbantukan pada registrasi penerima bantuan.

“Kondisi saat ini ribuan penyintas atau masyarakat membludak menunggu logsitik yang akan didistribusikan. Tagana sigap dan siap melakukan semua kegiatan kedaruratan dalam pelayanan terhadap penyintas, Tim Logistik Banten saya, Acil Munasir, Baihaki Rahmat, Muhamad Arifin, Muhamad Pulung) Gabungan, DKI, Babel, meluncur ke Kabupaten Donggala Pantai Barat bersama Direktur PSKBA Kemensos Ri Bpk. Margowiyono, Kadinsos Provinsi Sulteng Bpk Drs. Ridwan Mumu melakukan Dropping logistik Bahan Permakanan dan Sandang,”ujarnya saat di komfirmasi melalui selulernya, Selasa (9/10/2018).

Ia melanjutkan, Jarak Tempuh dari Palu ke Lokasi yang di tuju sekitar 35 s/d 40 KM. akan dilanjutkan kembali menuju Desa Balaesang Tanjung Kabupaten. Donggala melalui Laut dikarenakan jalan darat menuju lokasi tidak dapat dilalui daerah pegunungan akses terputus dan hanya dapat dilalui melalui laut.

“jarak tempuh dari pelabuhan apung Mapaga ke lokasi (Balaesang Tanjung) kurang lebih 3 Jam. Menurut Bupati Donggala bahwa nanti medan yang ditempuh sangat Extrim, sedangkan di Tim Dapur Umum Banten relawan tagana Banten Edi Maria, Yudi Syahri, M.A.K Fajar, dan Sugiatno bergabung dengan Gorontalo melakukan pengolahan permakanan untuk para penyintas kegiatan dimulai dari pagi jam 07.00 wita sampai sore jam 21.00 wita dengan kapasitas 1000 bungkus per kali masak, sedangkan Tim relawan Tagana Banten pada Layanan Dukungan Psikososial Banten ada Amidin yang gabung dengan tagana Bangka Belitung dan Tim LDP dari Kementerian Sosial RI,” katanya.

Lanjutnya, tim dari Psikososial melakukan pemasangan tenda untuk kebutuhan Pelayanan bagi penyintas dan pemulihan traumatik  serta Assisment terhadap penyintas.

“Pelayanan Psikososial ini memang diikuti oleh anak-anak, dewasa dan serta Lansia, lokasi LDP di Petobo, Panau Kecamatan Biromarau Sigi, sedangkan tim Dapur Umum ditugaskan mengambil logistik di Pelabuhan Pantoloan Palu. Pada Pukul 21.00 Wita semua Tim kembali ke Posko untuk beristirahat dan evaluasi kegiatan yang telah dilakukan,” ucapnya.

Dari tu juga Abu menjelaskan, bahwa Tantangan tim Tagana Banten selain dari kehati-hatian juga, menjaga kesehatan, namun lebih diutamakan pula adalah menjaga emosi dikarenakan langsung berhadapan dengan berbagai macam sifat dan karakter penyintas. serta Tagana secara individu dituntut untuk Surviv bagi dirinya sendiri.

“Untuk Keadaan cuaca dilokasi sangat panas kira-kira 35 – 40 Derajat, Tim Tagana disini juga tidak pernah ada waktu untuk beristirahat, karena tujuan kita datang kesini untuk membantu dan bersosial dengan para korban bencana alam, alhamdulillah sampai dengan saat ini teman-teman relawan tagan banaten masih tetap tersenyum dan semangat demi saudara-saudara kita yang menjadi korban gempa dan tsunami,” tuturnya.

Abu menyebutkan, pada pukul 01.00 Wita tim Tagana Banten sudah berkumpul di posko Induk setelah semua menyelesaikan tugas di masing-masing clusternya, setelah pendistribusian logistik selesai.

“Logistik yang kita distribusi diberikan kepada Korban Gempa yg Daerahnya Sangat terisolir sehingga tidak bisa di tempuh oleh kendaraan roda 4 dan pendistribusian hanya bisa dilakukan melalui jalur laut, daerah terisolit tersebut yaitu di Balaesang Tanjung, proses pendistribusian dilakukan oleh Tagana dimulai pagi sampai ke lokasi sekitar jam 18.00 wita,” ungkapnya.

Ia meneruskan, Pulang dari lokasi dengan menggunakan kendaraan motor sambil memastikan longsoran yg mengakibatkan jalan terputus.

“saat ini kami tepatnya jam 23.30 wita baru dapat kembali ke Posko Induk. Pada saat perjalanan pulang dari lokasi yang berbatuan dengan ukuran besar sampai ke terkecil berjatuhan dari atas gunung menghalangi akses jalan, semalam juga di tim dapur terjadi keributan yang dilakukan oleh orang tidak berkepentingan dan tidak ada tanggung jawab, dari itu juga pada jam 05:05 wita, kita semua dibangunkan oleh getaran gempa dengan kekuatan 5.2 SR dan dilanjut beberapa getaran kecil,” pungkasnya. (Lee)

NO COMMENTS

Leave a Reply